Archive for January, 2008

Mari kramas bersama lotion anti nyamuk

dscn1302.jpg

Ibarat anak kampung masuk kota.. Apa apa yang ada di kota rasanya pengennn banget di coba.. Yahhh.. begitulah adanya diriku, mohon diterima dengan lapang dada.. Seperti halnya dengan product kecantikan dan kesehatan ini.. Dulu Watsons cuman bisa aku dapetin di Jakarta, karena di Jogja ga ada yang jual. Tapi di sini??? uuuhh Watsons udah kayak warung warung yang bertebaran dimana2.. tentu saja ini membuat mataku berbinar2, apalagi tulisan Sale yang menambah semarak dan meriah hehee.. Si anak kampung mulai tergoda.. Melirik ke arah Shampoo segede bagong bengkak berwarna ungu.. Warnanya si oke ya bo’.. apalagi gambarnya kayak kebun bunga gt, kesannya wanginya meyakinkannn sekali.. Udah gitu harganya setelah diskon jadi cuman 4 dollar berapa cent gt, kalo di rupiah cuman sekitar 30 ribuan lah..

Tapi setelah di coba, Arrrrrgghhh ternyata aku terperdaya.. Shampoo lavender ini wanginya aneh. Persis kayak lotion anti nyamuk.. Udah hampir sebulan pemakaian shampoo tak kunjung mengalami penyusutan volume yang cukup significant… Uhhh aku mulai berpikir untuk membuat shampoo ini menjadi multifungsi.. buat kramas sekaligus buat ngepel lantai!!! gimanaaahhh??? brilliant bukan??? Ada ide laen tidak?? shampoo lavender ini enaknya diapain ya biar cepet abiissss.. Shampoo kok baunya kayak lotion anti nyamuk.. Mana terlanjur beli yang segede bagong lagi.. hiksss..

Salam Manis,

Santi. 23 th, tidak terlalu yakin kalo dia cantik, tapi banyak yang bilang menarik. Moslem. Indonesia. Mulai desperado dengan shampoo lavender berukuran super bagong yang beraroma lotion anti nyamuk.

Advertisements

January 31, 2008 at 5:33 am 17 comments

Berbagi haru..

entah kenapa aku selalu tersentuh dengan cerita yang bertema keluarga….

http://suamigila.com/2008/01/siapa-wanita-yang-mendidik-anak-ini.html

http://jalandiatasair.blogspot.com/2007/11/i-may-not-be-good-husband-but-im.html

http://istribawel.com/2006/08/rumah-terindah.html

kiwan-akad.jpg  huuffff… i do luv my family a olot.. Bukan keluarga yang sempurna memang.. tapi ideal untuk hatiku, dan hidupku…. dan itu lebih dari sekedar cukup.. its amazing.. terimakasih ya rab…

January 27, 2008 at 2:38 am 1 comment

Apalah artinya

dscn1299.jpg

Pastilah ada alasannya kenapa Indomie rebus rasa ayam spesial ini nangkring disini.. Iya, jadi ceritanya aku udah dari lama banget ngidam mie rebus tapi ga pernah kesampean mulu.. Soalnya disini tu nyari indomie rebus susah bangettttt, jarang ada yang jual… Nah aku kemaren abis dari tempat mbak iyak di Bencoleen, ternyata dia punya stok indomie rebus sekardus.. langsunglah aku embat 5 bungkus mie rebus bersejarah ini tanpa sedikit pun penyesalan diwajahku.. ngembat barang gratisan itu guilty pleasure no 5 hihihii… (no 1 shopping, no 2-4 nya masih rahasia, belum bole dipublikasikan;p

Humm.. Buat kamu mungkin Indomie rebus rasa ayam spesial ini ga ada istimewa2nya.. Nah justru itu.. Sesuatu yang menurutmu biasa aja, ga spesial, ga begitu penting, ternyata bisa jadi begitu penting buat orang lain.. Cuman mau ngingetin aja, kadang kita tu kurang bersyukur sama apa yang kita punya.. Hanya karena kita sudah terlalu terbiasa melihatnya, menyentuhnya, bersinggungan dengannya, kita jadi lupa deh bahwa sebenernya apa yang kita punya itu istimewa…

Coba perhatikan lagi apa yang kamu punya, apa yang ada di sekitar kamu… tampaknya mungkin biasa aja.. tapi sekali lagi bisa jadi itu berartiiii bgt untuk orang lain.. Coba untuk memberi, membagi sesuatu dengan “orang yang benar2 membutuhkan” itu bisa memberi efek rasa bahagia berlipat2 untuk kita sendiri.. jadi, jangan lupa berbagi ya..

Dan yang paling penting, jangan lupa bersyukur… Bahkan untuk sesuatu yang tampak biasa saja kita miliki sekalipun..  Somewhere, Outhere, there would be a man begging for yearsss to get what you have :p  *termasuk untuk case lain selain Indomie rebus pastinya hehehe…

 

note: postingan ini dibuat untuk mengingatkan “kita”, bukan hanya “kamu” tapi juga “aku”

January 27, 2008 at 2:25 am 11 comments

Hukuman Untuk Si Tukang Belanja

Hari ini sebenernya nyaris cukup menyenangkan bagiku.. Di traktir makan siang sama Mas Adjie and family di sebuah restorant Indonesia (Mas adjie itu adalah kakaknya kakak iparku yang juga tinggal di Spore) tepat disaat perut okestra meriah minta makan. Uuuuhhh enak bangettttt ayam penyet nyaa… tahu telornya juga enak…. Aku makannya emang rada menggila si… cuman karena inget ini adalah traktiran pertama, jadi agak berusaha menahan diri. Takutnya tar kalo ketauan aku makannya banyak jadi kapok nraktir lagi… hehhee…

Dengan niat sedikit mengusir rasa bersalah atas apa yang beru saja aku telan, abis makan dengan perut kenyang aku dan mbak iyakpun berjalan jalan di sepanjang Orchard. Karena kebetulan MANGO, ZARA dan ESPRIT lagi sale, huumm u know shopping memang selalu masuk list dalam guilty pleasurenya para wanita. Mbak Iyak (istri mas adjie) belanja dengan penuh sangat percaya diri, hhahaaaa ya iyalah wong pasti kuat bayar… Sementara aku? Belanja dengan penuh pertimbangan sana sini dan tetep dengan jantung berdebar.. mengendalikan nafsu belanja, sekaligus sibuk berkalkulasi, menghitung harga net setelah diskon kemudian di convert lagi menjadi rupiah.. Namanya juga anak kos.. tau sendiri lah bagaimana perjuangan keuangan kami…

Punya nafsu belanja tanpa batas dipadu dengan kondisi keuangan yang mepet ternyata hasilnya sangat tidak matched, alias ga cucook bo’.. Seperti terjadi pertarungan antara nafsu dan control diri.. Tapi rupanya nafsu belanja berhasil mengalahkan control diriku di sebuah pertandingan yang sangat tidak imbang. Menang telak untuk Nafsu Belanja dengan skor, 9-1. yaaah at least lumayan lah dari pada menang WO.

Kaos ungu lengan pendek model turtle neck itu memang terlalu menggoda. Warna ungu yang memberi sensasi, “experience to be beautiful even you are not” itu serasa melambaikan tangan memohon digandeng ke cashier.. Ooohhh kasian sekali kaos ungu itu, dia begitu cantik, tapi tidak berdaya.. belum ada yang mengajaknya ke cashier.. heiiiy, aku inikan gadis baik hati, ayoolah mana mungkin aku membiarkan kaos ungu yang sudah memohon mohon itu begitu saja… Dengan tatapan penuh kasih sayang, aku tuntun kaos ungu itu menuju cashier. Patinya tidak lupa pula plus dengan sedikit jampi2 mengusir rasa bersalah atas belanjaan yang statusnya “bukan untuk dagangan”. Arrrgggh rupanya kaos itu TIDAK DISKON… aku emang selalu begitu, selain salah liat harga, aku juga hobi mengclaime barang new arrival jadi barang diskonan, dan fakta yang salah itu baru aku sadari ketika di cashier.

Tapi harus aku akui kaos ungu ZARA itu memang terlalu menggoda, apalagi setelah aku menemukan excuse yang tepat untuk membelinya.. Kaos ungu ZARA yang akan aku persembahkan untuk presentasi pertama ku.. aaahhh untuk menunjang pendidikan.. tidak masalah bukan?

Aku pulang dengan hati lega, terbayang kaos ungu itu menempel berpasangan dengan rok putih ku.. ato celana kulot abu abuku.. uuuuhhh ga sabar rasanya memberi persembahan kaos ungu Zara di presentasi pertama kuliahku.. yaaa tentu saja langkahku tepat, Kaos ungu Zara ini untuk menunjang pendidikan… Mungkin saja papah mamah ku malah mendukung.. Terbayang papahku membawa spanduk bertuliskan “beli saja nak, jangan ragu, demi suksesnya presentasi” ato mama dengan spanduknya “doa mamah untuk presentasi santi, jangan menyesal sudah membeli kaos ZARA yang tidak diskon” (come on santttiii.. its impossible.. they would probably mad if they knew what u had bought in the name of your presentation. Errr… get back to earthhh).. Tapi rupanya mahluk bernama santi ini masi belum mau back to earth, masi terlalu happy dengan belanjaanya.. masi terlalu terbuai dengan hembusan AC yang bikin keringet kering.. ato juga terlalu capek setelah berjalan seharian, sampe ga sadar kalo sudah sampai di bus stop tempat aku harus turun..

Aku jadi turun terburu buru.. tapi tetap dengan hati riang.. Terlalu riang sampai aku lupa menenteng belanjaanku ikut serta turun bersamaku…. KKKKYYYAAAA KAOS ZARA-KU KETINGGALAN DI BIS!!!

Terlambat aku menyadarinya. Bis berjalur 143 itu melenggang begitu saja.. Sungguh bis tak berprikemanusiaan.. Teriakanku memanggil Bis itu kembali jelas sia sia, wong dia budeg.. Bis itu pun menghilang di balik tikungan dengan sukses dan selamat.. Sekali lagi, dengan membawa kaos_ungu_ZARA_tidak_diskon_yang_menunjang_pendidikanku…

Arrggghhh sakitnya hati ini… berat sekali hukuman untuk si tukang belanja.. rasanya aku baru saja mendapat musibah..

January 21, 2008 at 2:04 am 11 comments

How classmates perceive my self

Cukup menyenangkan mempunyai teman dengan latar belakang budaya yang berbeda-beda, bentuk yang beraneka rupa ples dialek yang bermacam-macam (that is surely confusing anw). Teman2 sekelasku biasanya didominasi oleh Singaporean of course, kemudian orang India, Chinese, Korea, beberapa orang Indonesia, Malaysia, Myanmar dan Philippines. Mungkin karena dialek yang berbeda2 itulah mereka jadi agak kesulitan saat harus menyebutkan nama dari ras lain. Namaku juga kena getahnya. Namaku yang sangat cantik dan mudah diucapkan sekaligus pasaran (errrr tentu saja dgn tidak mengurangi rasa hormat untuk papah & mamah yang sudah sangat berusaha kreatif untuk menciptanya), mereka rubah seenak lidah mereka sendiri. Okei, everyone.. say it.. “SSSAAAANNNTTTIII”. Memang bukan nama international, tapi mudah bukan? Aku tdk mempronunce-kannya jadi SSSYYYAAANNTTTIII seperti ketika aku dulu siaran.. tapi entah kenapa tetap saja tampak susah untuk diucapkan oleh lidah teman2ku yang bukan dari Indonesia.

Teman indiaku memanggilku “SANDI”. Teman Chinaku memanggilku “TSANTCHI”. Dan yang paling parah teman koreaku memanggilku “CHANGCI”. Changci changci.. changci Borobudur kaleee… Yaah pertamanya si aku berusaha membenarkan mereka supaya kembali ke jalan yang benar dan memanggilku dengan pronunciation yang aku harapkan.. tapi kok lama lama capek juga.. yasudahlah aku pasrah aja.. kalo ada suara2 aneh sliweran di kuping, “CHANGCI CHANGCI” toh ahirnya aku reflek nengok juga..

Harapan punya teman sekelas yang menarik hati, sekedar untuk jadi penyegar suasana, vitamin dikala loyo dan malas berkonsentrasi pupus sudah tepat di hari pertama kuliah. Berganti dengan paksaan untuk menghadapi kenyataan bahwa aku akan berbagi suka duka nestapa dengan manusia2 matang, matang sekali, sampe setengah gosong. Teman2ku tua tua.. Beberapa laki2nya rambutnya tinggal sebelah bawah doang yang tersisa.. alias uda pada botak..  hiks*ngelap air mata for awhile.. Kalo dibandingin ama di MM UGM, uuhh jelas beda banget deh temen2ku di MBA NUS ini.. disini aku sekelas bareng sama dokter sampe professor yang ga pernah eneg belajar, ples orang2 kantoran yang kalo kuliah mukanya uda pada capek kayak abis Scot jump keliling eropa..

Kenapa di Universitasku ini jarang ada anak MBA yang muda belia? Salah satu alasannya mungkin adalah karena persyaratan untuk ikut program MBA ini harus punya at least 2 years working experience. Dan kenapa aku bisa disini? Itu karena aku nekat meyakinkan public MM UGM betapa pekerjaanku sebagai penyiar di salah satu radio di jogja *Geronimo I love you mmuah* adalah sebuah pekerjaan yang tidak kalah hebatnya dibandingkan dengan pekerjaan full time lain.. Uuufff Padahal aku melakukannya dengan tertatih tatih gembira disaat bersamaan aku menyelesaikan kuliah S1ku.. To be honest, 2 years experiencekuitu hanya sebagai part time worker.. bukan full time seperti pengalaman teman2ku disini yang bekerja di Citybank dan kerja kantoran lain.. hihihiii…please don’t blame me, salahkan saja MM UGM yang melepaskanku saat interview.. *peace pak direkturrrr..

Tapi aku juga kena imbasnya kok.. imbas pandangan yang sangat positif dari teman2ku disini.. luar biasa positif.. eerrrr maksudku.. terlalu positif.. kebangetan positifnya.. iya betul sekali, kebangetan..

Sebenarnya, aku si bukan termasuk tipe orang yang perduli dengan apa yang orang lain pikirkan.. terutama ketika itu menyangkut hal buruk yang menurut aku pribadi ga bener.. but when it comes to something that sounds too much good about me.. entah kenapa hati ini jadi tidak enak.. apalagi ketika aku sadar banget that it is totally wrong.. duuuhhh seperti menanggung beban segede gajah hamil kembar tiga…heheeheee.. u imagine lah how big it is..

Disebuah MBA student lounge saat selesai group discussion;

Teman korea : Heiii.. changcii.. so u r from Indonesia rite.. U look so young u know.. I think u r the youngest in class..

Aku : oyaa.. you think sooo?? *aku sambut dengan pertanyaan sambil cengar cengir ga jelas..

Teman korea : yaaa.. I think soo.. How old are you?

Aku : ummmm i’m 23..

Teman Korea : Oww my goddd.. u are sssooo youunnggg

* direspon dengan sangat berlebihan rupanya sodara 2.. bersegeralah dia ngerumpi dengan teman koreanya dengan bahasa cing cong sing kong ling kolang kaling camcauuu-nya itu.. dan aku mulai merasa tidak enak hati..kemudian meralat jawabanku sendiri.

Aku : Actually this October, I will be 24..

*iiihhh biasaa aja dong bo’.. di kampung ku mah umur umur seaku udah banyak kaleee yang ngambil master.. namun kasak kusuk rupanya semakin menjadi.. teman teman china dan teman2 india ikutan nimbrung..

Teman India : Goodd, sandddi ur not even 24 but you are in MBA class.. its amazinggg..

*rasanya pembicaraan mengenai diriku ini makin berlebihan.. jadi aku coba menjelaskan sesuatu..

Aku : uumm its not that amazing honestly.. its pretty common in my country..

*tapi rupanya gagal teman2, bahkan pembicaraan semakin menjadi jadi, seperti topic obrolan hangat sambil minum teh disore hari..

Teman china : But you should have 2 years working experience, rite???

*agak berpikir sebentar, bagaimana harus menjelaskan bahwa pekerjaanku itu hanya pekerjaan sambilan yang dilakukan sambil aku menyelesaikan kuliah S1ku.. tidak memakan waktu seharian seperti yang telah mereka lakukan..

Aku : Umm ya.. but I did it in one radio station in my country.. and its like only aaa ….

Teman china : woooww.. so tsantchi u are from media…

*glekkk.. ampun deh, aku bahkan blom selesai menjelaskan kok udah maen samber aja.. ta cik iki weess wesss…. dan tau tau teman korea menyambut secepat kilat..

Teman korea : Changciii… u are 23 now, U might start to take MBA in 22, then u had ur two years experience, so u should finish ur undergraduate study when u are 20 years old!!!

Aku : no no no no.. sweaarr to god, its not like that…

*oh tuhann.. aku berusaha sepenuh hati menyanggah… tapi teman korea menyekak matt ku dengan kesimpulannyaaa..

Teman korea : wwoooww..Changciiii.. u are so geniusssss..

*bisik bisik makin membahana, that this girl from Indonesia is so brilliant, menyelasaikan kuliah undergraduatenya di usia 20 taun.. dan of course it was totaaalllly wronnngggg… aaarrrrrgh… hanya saja aku ga bisa nyetop banyak mulut yang menuduhku genius… jadi aku terima tuduhan genius itu dengan lapang dada dan penuh ketegaran hati.. aahh rasanya aku perlu menenangkan diri.. Segera bergegas beranjak pulang…

Beberapa kalimat masi terdengar riuh gak renyah di telingaku, seperti “byeee changciii..” “see you sandddi..” and even “bye genious babyyyy!!!” aaarrrrrgggghhh…. Aku seperti pulang berpayungkan luka.. aku buka pintu student lounge itu.. ckleek ckleeekkk.. kok ga mau kebukaaa.. aku coba sekali lagi… tetep ga mau kebuka.. aku coba sekali lagi sambil aku dorong sekuat tenaga.. CWWEEEKKKLLEK CCWWWEEKLEEK.. pintu tetap ga mau terbuka.. emm tapi rupanya cukup sukses menarik perhatian.. rumpian teman2ku yang dipojokan tadi terhenti beberapa saat..

berganti dengan suara berbisik salah seorang teman india.. “ooww.. she doesn’t know how to open the door..” diikuti suara teriakan teman koreaku, “Changciiiii, you should press the button in the right side before u open it” aku, si Changciii, cengar cengir seperti biasa sambil menatap nanar tombol di atas pintu yang betuliskan “Press here”..  Daaammnnn kenapa pintu ruangan aja mesti canggih2 sii….

Seeeee, I’ve told you Korean, Chinese and India… U should believe me.. I’m not genius.. I don’t even know how to open door.. *hiks ngelap air mata penuh bebannn.. AAARRRGGGHHH

January 18, 2008 at 3:46 pm 10 comments

LIVE Movie on the Bus


Saya yakinkan sodara sodara, ini cerita sungguh sungguh terjadi.. Anak2 muda di Singapore ini, entah kenapa tampaknya lebih ekspresif sekali memperlihatkan kemesraannya dengan pacar. Pertamanya si menurutku romatis, kayak di film2 korea. Tapi lama lama kok kayaknya terlalu romantis, terlalu ekspresif, terlalu untuk kalangan dewasa. Hihiihii.. Tapi sore ini ada 2 film yang bisa aku tonton skaligus, film korea dan film india. Semuanya LIVE dari atas bis.

Jadi begini ceritanya, ga begitu lama dari saat aku naik bis, naiklah seorang perempuan India seumuran aku. Kayaknya si perempuan ini abis nangis. Eh emang abis nagis ding. Soalnya ternyata nangis nya masi berlangsung juga sampe diatas bis. Lumayan kenceng lho dia nangis. Sesenggukan gitu. Aku si menduga dia ada masalah sama pacarnya, abis sebentar ngeliat hp, bales sms, nangis, trus bales sms lagi, trus, nangisss… gitu aja seterusnya..

Sebentar sebentar, filmnya masi bertambah seru dengan kedatangan actress dan actor yang baru saja datang. Sepasang anak muda bermuka China yang sedang dimabuk asmara mengambil posisi duduk di depanku, which is di depan perempuan yang sedang menangis bombay itu juga. Seperti yang udah aku bilang sebelumnya, Pasangan muda di mabuk asmara di sini ini memang lebih agresif dan lebih vulgar.

Jadi begitu bis mulai jalan meninggalkan bus stop, lampu mulai padam…. And, ACTION!! Sepasang anak muda di mabuk asmara (SAMDA) mulai beraksi. Mereka berpelukan, dekat.. semakin dekat.. dekat sekali… daaannnn perempuan yang di sebelahku mulai menangis, sesenggukan, semakin kencaaang… SAMDA cuek bebek, tetep bercumbu mesra.. ya tuhan, aku menafan nafas….

Dan CUT!!! Alhamdulliah lampu menyala kembali, karena bis berhenti di bus stop. SAMDA yang duduk di depanku mulai meregangkan pelukannya, ga serapet sebelumnya, meskipun posisi tetap mepet. Si perempuan di sebelahku nangisnya juga mulai mereda, walopun tetep sesenggukan.

Bis mulai jalan kembali, lampu mulai padam lagi.. dan astagaaa, ACTION!! SAMDA mulai beraksi kembali, mulai dari membelai rambut, trus berpelukan erat seolah takut pasangannya kabur terbawa badai katrina. Si perempuan disebelahku ga mau kalah heboh.. nangisnya makin dahsyat.. ga cuman sesenggukan tapi juga ingusan.. Aku jadi bingung mana yang harus lebih aku perhatikan… sementara siluet hitam SAMDA makin mengundang perhatian, makin asoy, makin geboy. Wajah mereka saling bertemu, hidung mereka sudah saling menempel.. sedddiiiikiiit lagi…. yak.

CUT!!! Lampu menyala kembali. SAMDA menghentikan aksi berbagi kasihnya, dan perempuan yg menangis sesenggukan menyeka air matanya. Aku menarik nafas panjang.

Oh nooo, Lampu mulai padam, and ACTION!! Kali ini aku merem, ga kuat nahan nafas lagi… ga kuat sport jantung lagi.. pengen ganti channel.. ga mau liat film porno di depan, ato liat film india tangisan bombay disampingku.. pengen liat SCTV aja, kata Dinar Kangen Band maen sinetron…

 

 

 

January 13, 2008 at 5:58 am 7 comments

kamar perjuangan..

susah payah aku merubah kamarku supaya layak huni.. layak ato tidak layak.. tetep nekad aku pamerkan.. Coba ya kakak-kakakku yang sedang up-date blog, jangan kawatir… ini aku liatin kamar ku.. kasi tau papa mama juga, kamar bernuansa suram yang dulu mereka liat suda aku angkat derajatnya jadi seperti ini hehe…

dscn1230.jpg dscn1233.jpg

dscn1234.jpg dscn1237.jpg

dan inilah rak lemari yang penuh pengorbanan dan perjuangan itu..

January 13, 2008 at 5:49 am 12 comments

Older Posts


warna-warniku

yang menghampiri

  • 41,266 pasang kaki