Archive for March, 2008

hati hati dengan blog-mu

Rasanya memang menulis itu seperti candu, kalo uda dateng  ide nulis.. Udah ga bisa di tahan tahan.. Inspirasinya bisa datang dari siapa aja, dari yang kita alamin sendiri atopun dari yang orang lain alamin.. cara berceritanya pun bebas aja, kita sendiri yang nentuin… Saya juga begitu kok.. Kadang saya menulis sesuatu yang cuman saya sendiri yang tau maksudnya 😉 

Lalu Kenapa saya jadi nulis ini, ya alasannya itu tadi.. karena saya udah ga tahan..Tanpa kita sadari, ketika kita nulis.. akan ada banyak pihak terkait.. apa lagi kalo kita menyebutkan nama.. kalo itu cerita ringan, tentulah ga jadi masalah.. Tapi permasalahannya ringan atau enggak, dalam atau enggak, itu kan subjectif sekali.. bisa jadi menurut kita yang menulis itu cerita ringan, tapi buat yang baca bisa jadi itu cerita berat.. menurut kita yang menulis sepele, menurut yang baca menyakitkan.. begitu juga sebaliknya.. 

Yang kita sering lupa, Kita ga bisa control siapa siapa yang boleh baca blog kita.. It can be anybody.. who knows ternyata seorang Nicholas Saputra ngebuka blog saya karena keisengan search engine namanya di google, dan menemukan namanya diblog ini (ngarep abis mode ON) Pointnya adalah, kita ga akan pernah tau siapa aja orang yang tersinggung ketika ngebaca blog kita, siapa aja yang bakalan senang dan bahkan juga yang jadi benci setengah mati..

 Ada pembaca setia blog saya, seseorang yang sangat saya  sayangi, seseorang yang ingin selalu tau cerita cerita sehari hari saya.. seseorang yang terkadang membenci ketidakberdayaannya di tempat yang jauh dari saya.. seseorang yang sering kali jadi salah satu alasan saya bercerita lewat blog, agar dia bisa dengan mudah tetap tau cerita dan rasa saya.. Mengakses blog saya di tempatnya, Sebuah media yang kecanggihannya mampu menembus ruang dan waktu, untuk ini saya ga pernah habis bersyukur.. 

Tanpa saya sadari, entah berapa kali tulisan saya malah membuat dia berpikir keras. Entah berapa kali juga dia kecewa atas apa yang dia baca, diblog saya ataupun diblog orang lain.. toh saya tidak bisa mengontrol apa yang boleh dia baca, dan apa yang orang lain boleh tulis.. seperti juga saya yang tidak bisa mengontrol perasaan orang lain.. perasaan kecewanya atas diri saya.. 

Saya bukan mau minta maaf, karena bukan waktunya menghakimi siapa yang salah.. tapi sejujurnya saya menyesal.. Saya menyesal karena dia harus merasa kecewa.. menyesal karena dia jadi harus bertanya.. Menyesal karena saya gagal menjaga perasaanya.. Saya menyesal karena dia menahan marah.. walopun dia mengatasi marahnya dengan baik, sangat baik malah.. Dia menghargai perkataan saya, menghargai perasaan saya.. Malahan saya yang jadi lebih emosi;p Saya marah karena saya tau sebenarnya dia lebih marah lagi.. Menahan sesuatu itu pasti berat, pasti ga nyaman, pasti sakit.. dan saya marah untuk ketidaknyaman dan sakit yang dia tahan..  

Bukan tulisan saya yang saya sesali.. tapi blog yang sekali lagi, kecanggihannya mampu menembus ruang dan waktu.. yang tidak pernah bisa kita pastikan siapa yang akan senang, siapa yang akan sedih, siapa yang akan tersinggung.. karena kita juga ga pernah tau, siapa yang akan membaca.. 

Saya pribadi, nulis ga pernah ada maksud buat bikin orang tersinggung ato terluka.. semata mata cuman buat penyaluran hasrat bercerita saya yang berlebih.. karena bahkan bercerita lewat bibir ga lebih melegakan dari bercerita lewat tangan.. Tapi mungkin aja, ketika saya nulis secara ga sengaja ada yang tersinggung, ada yang jengkel, ada yang sebel, bahkan ada juga yang bingung.. Ini maksudnya apaaaa siiiiii… Sejauh ini saya masi jadi bloger egois.. yang menulis untuk diri sendiri.. supaya lega.. itu aja.. tapi toh saya juga masi menyempatkan diri untuk berpikir sebelumnya, adakah yang tersinggung, adakah yang bakalan marah.. Sekali lagi, karena kita ga akan pernah tau pasti siapa yang baca tulisan kita.. 

Buat semua yang kebetulan baca: ati ati cerita ama bloger, salah salah langsung di posting diblog loh ;p   

March 27, 2008 at 2:29 am 19 comments

Bollywood Dance

img_0217.jpg Dung cereng dung cereeenggg hap hap hap haaaap..

 Uhhh sayang banget Blog ini ga bisa menampilkan suara2 nyanyianku yang khas.. Padahal kalo bisa pasti uda aku praktekin musik joget India yang sampe sekarang masi terngiang ngiang di perutku eh otakku -Uumm kalo dirasa perlu nanti bisa dikompromikan deh, bonus begoyang2 ajaib juga ato enggak- Btw mulai hari ini aku putuskan kapok nyela nyela joget India ah.. Yakin banget de, aku bukan satu2nya orang yang suka nyelain jogetnya mereka yang kalo di pilm berdurasi 3 jam selalu kekeh eksis pake hujan dan tiang2.. Bo’ ternyata joget India itu susaaaahhhhh nya… ampun dehhh.. Jadi salut sama yang bisa joget2 di pilm pake kejer2an, pake nangis, pake nyanyi pula.. Kebayang kalo aku yang maen pilm, pasti kehancuran pilmnya secara moril dan materil udah ga bisa terkatakan lagi..  

img_0224.jpgKemaren, sempet keisengan ikut Bollywood dance ceritanya.. Diajakin ama mbak Iyak free trial di True Yoga, niatnya si pengen nyobain Yoga.. tapi ternyata jadwal belum berjodoh.. Eh malah nyemplung ikutan kelas Joget India alias Bollywood Dance sodara sodara.. 

img_0226.jpgHahaha was excited si, karena ternyata heboh gt bo’.. membernya niat niat yang ikut bollywood dance, mereka uda pada pake rok2 india, celana India, ples tali krincingan yang super berisik di pinggul.. Untung aku juga agak2 berpartisipasi pake accessories, walopun cuman gelang india sebiji hehe.. Abis ga tau si kalo mau ikut Bollywood dance class, kalo tau pasti aku uda bawa klenengan sapi biar bunyinya ga ada yang ngalahin, skalian bawa pemandangan, tiang2, ujan ples inspektur vijay ramsingh yang kumisnya kayak telpon biar lebih mendukung.. Eh tapi yang paling heboh mah instrukturnya, krincingannya bujubuneeeennggg buanyak buangettt.. Celananya aja pake lilitan krincingan gt dipinggul 1, trus entah kenapa ada yang turun2 kebawah 2 bji di kaki kanan.. trus pake gelang kaki pula krincing2 (sayang ga enak minta poto).. Kalo dia gerak dikit,duhh berisiknya.. kemaren sempet lari2 kecil gt pula dia, dannn.. ternyata kencengnya ngala2in alarm.. intinya berisik abis lahhh..

Aku juga berisik si selama kelas.. tapi berisik dengan bunyi2an seperti..

“lho lhooo.. gimana tu..”

“eh eh kok bisa getar gitu si pinggulnya..” atau

‘‘Uuuhh gimana si tu.. errrrrr’’ Dan bunyi bunyian lagi yang menampakkan betapa terbelakangnya kemampuan berjoget ku.. Sementara sang instrukturpun tampak menyerah pasrah ngeliat aku yang jogetnya udah kayak Tina toon kram perut.. Instruktur sok asik sendiri pura pura lupa punya murid  yang joget india nya amburadul.. Kebayang gt ya, ternyata sampe rumah si instruktur meratapi diri, menangis terpekur seorang diri karena kegagalannya mengajar 1 murid hari ini hahaa.. 

Lebih parahnya lagi ternyata setelah si Joget Bollywood ini di padukan dengan Balley dance.. Oh Tuhannn, itu yang namanaya pinggul di getar, perut di getar, bahu di getar, kalo aku yang gerakin jadinya ga cuman getar lagi, tapi pinggul di gempa, perut di gempa dan bahu di gempa.. hahahaa.. abisnya susah banget bikin getaran yang dikit dikit kayak HP kalo dapet telp.. yaudah aku ngarang aja getarin sekujur tubuh.. hahahaa.. pokoknya makin lama makin ngarang deh jogetnya. Prinsipnya, mau muter kek, mau nyamping, yang penting mah  getttaaarrr aja.. Santi lah sumber joget bergetar maha dahsyat, dengan kekuatan 6,5 skala richter..

img_0225.jpgAbis ini mau makan prata aaahh sapa tau ntar bisa ada dorongan dalam diri buat berjoget bollywood lebih maksimal hahaha

March 21, 2008 at 6:39 pm 12 comments

FROM AYAT AYAT CINTA (THE NOVEL)

Demi hujan yang tak kunjung reda di luar apartment.. Demi Danau di samping kompleks yang belum sempat aku kunjungi.. Dan demi burung burung yang ngeceng di balik teralis kamarku.. 

Salam kenal, 

Kekasih para wanita, Fahri Bin Abdullah Shiddiq.. 

Aku tau sangat terlambat mengungkapkan rasaku tentang novel ini, karena bahkan filmnya saja uda mulai di bajak.. (Yaah namanya juga negara kita gitu loh.. apa apa juga di bajak.. Jadi sudahlah, ga perlu terlalu sedih ya.. lagian kayaknya kamu sudah cukup sering menangis di novel mu.. ) Sesuai kata pepatah, Lebih baik terlambat dari pada tidak sama sekali bukan.. Lagian kalau dia tidak datang, lalu siapa yang harus bertanggung jawaaaabbbb… oh apa kata orang?!?! ini aib !! Ehhh Fahri.. kok kamu tidak tertawa ?? aku kan cuma bercanda.. jangan lah terlalu serius.. Meskipun sering terlambat dan tidak teratur aku masih mendapatkan jatahku kok setiap bulan..   

Jadi..  Ijinkan aku mengungkapkan ini, meskipun terlambat..

Berawal dari rasa penasaran ku yang gila2an pada film ayat ayat cinta, ahirnya aku putuskan untuk nyicil mulai baca novel nya aja dulu.. Ya apa boleh buat DVD susah kudapat, Novel lumayan buat jadi obat.. Ummm.. maap revisi Fahri, Lebih tepatnya e-book ding… 314 halaman dalam file PDF.. Waaah Ternyata dahsyat juga ya Fah.. (Umm, boleh aku memanggilmu begini? Atau kamu prefer di panggil Ri? Tak masalah untukku memanggilmu apa saja, semua tetap terdengar indah.. *blushing  mode ON) Aku membaca e-book ayat ayat cinta seperti lupa segala.. Aku baca sambil nunggu bis, diatas MRT, disegala tempat dimana aku bisa mencuri waktu membaca.. Lho kok heran ?? Jangan ndeso dong Fah.. e-book ayat ayat cinta nya kan udah aku copy di HP ku.. jadi aku bisa membacanya dimana saja.. lumayan juga menghabiskan 1 setengah hari menyelesaikannya karena harus membagi waktu dengan mengerjakan tugasku kuliahku yang bejibun.. 

Pahri.. *eehh maap lidah Sumatra, jangan sampe mereka memanggilmu berulang 2 kali.. nanti kamu jadi seperti ikan.. ikan pahri pahri.. aku ga rela faaah!!* Yahhhh jadi ga romantis deh, Kita ulang ya.. Fahri.. harus aku akui betapa sosok mu begitu mempesona.. Tak heran banyak wanita merilis surat cinta untukmu dan menerbitkan diary bertuliskan kata cinta dan pemujaan untukmu.. Sosok mu yang menggombal tentang susu rasa asin pada Aisha memang agak keterlaluan noraknya.. lebih norak dari pada rayuan ‘Apa Papa mu kerja di PLN? karena aku melihat matamu bersinar terang sekali..‘ Mari kita sama2 berdoa Fahri, agar rayuanmu tdjk menjadi tren menggombal di kalangan remaja dan di muat di majalah Cita Cinta untuk kolom ‘rayuan maut edisi ini.. ’ 

Of Pahri, betapa aku sangat ingin melihat wajahmu di layar kata.. Banyak yang bilang, pilm mu begitu mengharukan.. Cak sari, mbak dedek, mira, dan banyak nama wanita wanita lain yang mengaku heboh di bikin menangis tersedu.. Omset tissue rasanya meningkat seiring dengan premier Ayat ayat cinta mulai ditayangkan.. Belum lagi Beberapa teman yang  memberi nilai tinggi untuk film mu.. aku jadi semakin penasaran fah.. oooh Fahri.. kenapa ini terjadi padaku… katakan kenapa fahhh ??? Sungguh sadis rasa penasaran menghunusku..

 Semakin aku mencintai novel semakin aku takut kecewa ketika novel itu di jadikan sebuah film.. yaah karena menurutku, biasanya Film yang berasal jadi novel kurang seindah novel aslinya.. Imaginasiku membaca novel sering terganggu dengan visualisasi yang tidak aku harapkan pada filmya.. Tapi mengingat Hanung Bramantyo pernah sukses memvisualisasikan Novel Jomblo, aku jadi optimis film mu bagus Fah… Betewe aniwei baswei, kabarnya kamu diperankan oleh Fedi Nuril ya.. Sebenernya si aku ga terlalu ngefans ama dia fah.. tapi yaa apa bole buat, rasa rasanya emang cuman dia yang bisa memerankan sosok Dewasa, matang, Baik hati dan lugu seperti mu.. Oh Pahri, rasanya aku sedih sekali belum melihat mu jadi Film, tapi seperti yang kamu bilang di Novel, manusia terkadang tidak bisa mendapatkan semua keinginan nya.. Jadi aku coba bersabar.. semoga kelak di kemudian hari aku bisa menontonnya.. aku rela bersabar untuk mu Fahri..

Aku yakin semua wanita rela melakukannya…  Noura, Nurul, Maria, Aisha.. Aku? Tenang saja, aku tidak takut berkompetisi ketat.. Hei untuk pertimbanganmu, namaku juga Maria lho, sama kayak yang di novel.. yaaah dari segi fisik si kayaknya aku 11-12 laahhh.. kalo yang di novel Maria versi Palestina nya, aku versi Oriental nya hihihii.. Cuman bedanya aku belum hapal surat Thoha dan Maryam.. Ya gapapalah Fah, justru seru kan dunia ini dengan perbedaan.. Oya ada satu lagi perbedaannya… Sejujurnyaa… aku tidak siap di madu Fah.. Maksudku,  aku sungguh tidak akan pernah mau di madu… 

Maapkan aku Fahri, aku anti poligami… apapun alasannya, jangan coba coba…..

 Sekali lagi Maafkan aku.. Fahri Bin Abdullah Sidiq 

March 11, 2008 at 6:28 am 22 comments

Look!! He’s My Brother!!!

Aku. Anak bungsu dari 5 bersaudara. Keluara besar. Keluarga yang cukup emosional dan sentimental. Kami rapat, lekat meskipun tidak di satu tempat.. Kenyataannya memang begitu, karena alasan Dinas, papa ku berpindah tugas dari satu tempat ke tempat lain. Kami berlima pun harus menetap di Kota Jogja dan tinggal berjauhan dari orang tua. Di mulai sejak aku duduk di Bangku SMP kelas 1. Sejak saat itu pula kekagumanku pada kakak kakakku tumbuh. Sampai Sekarang. Saat kami terpisah berjauhan. Jakarta-Jogja-Sorowako-Singapore.  

Kami memang tidak berdekatan secara fisik, tapi setidaknya hatiku selalu hangat setiap membaca sms mereka, yang sekedar menyapa “Tate lagi apa? Naya abis les balet nih!””aunty, dek arla kena campak ni.. kasian banget deh ”Atau ketika aku menerima telp dari Sorowako, dari kakak laki2 yang lebih seperti sahabatku, bercerita sana sini , ato hanya untuk sekedar menertawakan kebodohan kami yang ga perlu. 

Rasanya aku inginnnn sekali bercerita tentang semua, tapi saat ini ada 1 cerita yang tidak lagi bisa menunggu. 1 cerita yang aku simpan entah untuk alasan apa. 1 cerita yang hanya bisa kusampaikan dengan tatapan kagum karena lidahku tak pernah mampu menemukan kata yang tepat. 1 cerita tentang kakak laki laki ku.. 

Dia Sulung dari 5 bersaudara. Kami memanggilnya Kyai, Kyai Ian. Kyai adalah nama panggilan tradisi Palembang untuk kakak laki2 pertama atau yang di tuakan. Karena anak pertama, dia adalah sosok yang dominan dalam keluarga, kalo lagi kesel kami adek2nya suka bilang ”aahhh kyai mah emang menangan ” hehehe.. 

Bukan rahasia lagi di keluarga kami, bahwa letupan emosinya kadang meledak hebat, tak terkendali, atau jebol tanpa perlawanan yang berarti. Karenanya, salah satu hal yang kami syukuri adalah Istrinya yang sabar dan pengertianJ Meskipun begitu, aku belajar 1 hal darinya. Bahwa Manusia Bisa Berubah. Seperti dia yang susah payah namun tetap berusaha mengontrol emosinya, dia yang berlapang dada menerima cobaan atas kehilangan buah hati pertamanya-aku tau pasti itu tidak mudah mengingat usianya saat itu yang masih relatif muda. Dia yang ga pernah bosan mengingatkan adik adiknya berulang kali bahwa hidup tidak mudah, yang bersahabat dengan udara dingin untuk berjamaah subuh di masjid. Dia yang sebenarnya berhati lembut, mudah marah namun juga mudah menyesal. Dia kakak laki lakiku.. 

Suaranya menggelegar, tidak hanya tertawanya tapi juga bicaranya (baca: amarahnya) Tipikal orang sumatra mungkin, Keras. Bisa jadi. Tapi aku mensyukuri ini kok, karena kalau tidak, aku tidak akan punya pengalaman tak terlupakan tentang ujian matematika ku di Sekolah Dasar. Aku masi ingat betul gimana stress nya Santi kecil ketika harus berhadapan dengan pertanyaan2 mautnya seperti  ”kapan ujian matematika???” atau “sini kyai ajarinnnn matematika” uuuhhh rasanya kalo bisa saat itu juga aku resign jadi adeknya biar bisa selamat dari malam penuh siksaan bermain dengan angka. Sering kali malam itu ditutup dengan banjir air mata, sang adik sukses dibuat menangis belajar matematika. Hehehe dihajar oleh malam yang dimeriahkan oleh angka angka.. 

Oya, coba tebak.. Kapan aku mulai bisa baca tulis? Untuk Matematika, nasibku boleh naas dan memprihatinkan, tapi kalo urusan baca tulis, maap yaaa.. boleh lah saya sedikit bangga. Umur 4 tahun aku sudah bisa membaca dan menulis. Benar sekali, bahkan sebelum aku duduk di bangku SD!! Bukan, bukan, bukan Guru TK ku yang mengajariku mengeja dan memegang pensil, tapi kakak laki laki ku.. Dia yang pada saat itu bahkan belum lulus SMU, saat anak laki laki seusianya lupa pulang kerumah, asik dengan dunia remaja dan pencarian identitas. Dia masih bisa mengajari adik perempuannya baca tulis. Lalu bagaimana mungkin aku tidak mengagumi kakak laki lakiku.. 

Bisa di bilang, dia adalah salah satu orang yang berpengaruh besar dalam pembentukan diri seorang Santi. Pencetus dan pembuka mata atas apa yang aku tidak tahu, bahkan atas diriku sendiri. Seperti saat aku mengikuti lomba menggambar ketika SD, lomba menulis, saat aku ikut seleksi penyiar, bahkan sampai sekarang, saat aku menghadapi presentasi kuliahku yang sering membuat nafsu makan ku hilang. Betapa dia meyakinkan aku bahwa aku bisa melakukan itu semua, karena dia mengerti aku. Umm rasanya dia tidak pernah tau ini, karena aku juga tidak pernah mengungkapkannya. Tapi kepercayaannya sungguh menguatkanku.. 

Dia sudah seperti ayah ke-2ku. Bukan karena jarak usia kami yang terpaut jauh hehehe, tapi lebih karena dia adalah tempatku bertanya.. Semacam academic advisor bagiku, mulai dari memilih jurusan kuliah sampai hanya untuk memilih iklan apa yang akan aku presentasikan untuk kelas Promotional ku. Begitu juga saat laptopku terjangkit virus, tak bisa berfungsi untuk mendownload apapun. Dia berusaha memandu ku sepenuh hati, meskipun hanya dengan Yahoo Mesenger yang tentu saja menguji extra kesabarannya.. Rela terjebak berjam jam chatting tulalit dengan si adik perempuanyang gaptek ga ketulungan. Bersabar menjawab pertanyaan seperti “terus diapain ini ya?” “di klik ya yai?” atau “pilih Run atau save?” yang membuatnya memberi bonus huruf capital dan extra tanda seru, seperti “SAVE!!!” atau “CEPETAN KYAI NGANTUK!!” Toh dia tetap on line sampai dini hari, meskipun besok paginya dia mesti ke kantor dan menggrutu karena masuk angin.. hehehe.. ya begitu lah kakak laki laki ku.. 

Yang selalu ingin melihatku bahagia, meskipun untuk hal yang sangat sederhana.. Seperti ketika aku berlibur di KL, entah berapa kali dia menelp ku untuk memastikan agar aku tidak melewatkan “MUST VISIT” places dan “MUST EAT” foods hasil pilihannya.. Sampai sampai dia rela bolak balik membuka google earth-nya hanya untuk memastikan bahwa aku berada di arah yang tepat & sampai di tempat tujuan. Dia masih mau melakukan itu di sela sela kesibukan pekerjaan kantornya.. yaaah walopun aku masi saja tetap tersesat.. No no, the problem was not on his google earth.. its on me.. yang lupa bilang terimakasih karena sedang sibuk  tersesat seorang diri dan sangat berkeringat..  

Kakak laki laki ku yang sering menelponku hanya untuk menanyakan kabarku, dan kuliahku.. Tetap menelponku.. Walopun jawabanku begitu begitu saja, tidak ada yang fantastis, ataupun antusias.. Dia yang selalu mengingatku seperti aku mengingatnya.. 

Seperti saat itu.. Ketika aku menghabiskan waktu dengan melihat lihat buku di Kinokinuya, ada seorang bapak muda memangku anak perempuannya. Duduk cuek di lantai dan membacakan cerita dalam buku. Aku tak begitu tahu cerita apa, namun yang kulihat sesekali anak perempuan itu bertanya pada ayahnya, lalu mereka tertawa bersama.. Aku bersembunyi di balik rak buku tak jauh dari mereka, pura pura mencari buku. Tapi tatapanku tak juga lepas dari mereka, aku suka sekali melihatnya. Oh rupanya bukan hanya aku yang memperhatikan mereka, 2 perempuan matang tampak histeris disebelahku. Salah seorang wanita itu berkata penuh haru “oh tell me how to get a daddy like that.. that’s so sweet…” lalu temannya menjawab.. “u mean how to have a husband like that?” “yaaa.. a guy like that laahhh” lalu mereka tertawa dan menghilang di balik rak yang lain.. Dalam hati aku tau jawaban pertanyaan mereka..  “those women should meet my brother.. He’s just like that..” 

Namanya Adriansyah Zaidan, nama belakang yang sama seperti nama belakangku, karena dia kakak laki laki ku…

March 7, 2008 at 9:09 am 15 comments

7 march 2008, 12:49 AM, Yahoo! Messenger

kumalasanti zaidan: sayang kan yank ama aku?

anindadwisaksana: sayang bgt..

kumalasanti zaidan: jangan bikin aku sedih ya…

anindadwisaksana: aku ga pernah mau bikin kamu sedih yank.. 

*lalu segera kuhapus air mataku…..

March 6, 2008 at 4:50 pm 6 comments

About Kuala Lumpur

Tiba tiba bingung gimana harus mulai cerita tentang liburanku kemaren.. mungkin karena terlalu banyak yang mau aku ceritakan kali ya.. Simpelnya deh,Seperti biasa akan ada 2 hal yang mendominasi perasaan kita akan sesuatu. Rasa suka dan tidak suka.  Dan untuk Kuala Lumpur, Here they are… 

10 Things I Like About KL

1.      Bukit Bintang. Bisa belanja mulai dari yang bayarnya ga pake mikir *ga perlu susah2 convert kurs RM ke Rupiah* ampe yang bayar pake keringet dingin karena abis belanja besok mesti puasa. Yang suka vincci ama nose harganya jauh lebih terjangkau dibandingin di Indonesia.

2.     Nasi Kandar Pelita. Sop kaki kambingnya recommended!! Lupakan sejenak kolesterol dan darah tinggi.. yuuuk mareeeh…

3.     Merdeka square, national palace, Petronas.. Foto disini jadinya keren2..

4.     Hop on hop off bus. Helpful bgt buat mengakomodasi orang2 yang pengen jalan2 ke setiap point of interestnya KL tapi ga tau jalan. Pelajar cukup bayar 17 RM. Cihuyyy untung masi pelajar!!

5.     Berjudi tiba2 bisa menjadi  ‘legal ‘ di Negara bersyariat islam.. Dammmnn aku ketinggalan bis ke Genting..

6.     Famous Amos yang baunya menggairahkan bertebaran dimana2.Beda harganya lebih murah banget di bandingin di Singapore

7.     KFC yang punya menu Baked Potato yang uenaakkk dan ga ada di Singapore

8.     Living cost yang relatif sama dengan Indonesia

9.     Apartment Rani yang ada water heaternya, Housemate Rani & teman2nya yang hangat dan menyenangkan

10.  Mengobrol dengan rani sampe malamJ 

10 Things I Hate About KL 

1.     Petugas Imigrasi Malaysia yang mukanya asem males ketawa. Padahal di seragamnya bersemayam pin bertuliskan “Service with Smile”.. Ga malu deh ama pin!!

2.     Teksi nya yang ga mau pake argo. Arrrggghh teksi2 yang benar2 menguji kesabaranku.

3.     Eskalator yang jalannya hanya lebih lambat beberapa seconds, tapi entah kenapa cukup mengganggu ku.

4.     Saos sambalnya yang berasa aneh. Hhiiyyuuu..

5.     Last LRT jam 11 malem. Padahal jam 7 paginya sana aja masi gelap. Uda gitu, stasiunnya ga punya garis tanda keluar masuk pintu kereta, Jadi suka bikin panic ples bingung mau lewat pintu yang mana kalo pas keretanya dateng L

6.     Lampu buat penyeberang jalannya ga semua difungsikan.. Aku sempet terjebak nungguin lampu penyeberang jalan ijo tapi di tungguin ampe gosong juga tetep ga ijo2 juga..padahal uda di pencet loh tombol penyeberangannya. Ahirnya aku pun menyeberang jalan secara manual, sambil tangan kiri ku ga lupa melambai2 pertanda permisi minta dikasi jalan.. hikkksss

7.     Design & dekorasi studio TV lokalnya yang kayaknya melas banget, kayak jaman TVRI pas masi ada Ria Jenaka

8.     Ngiri sama pasar seni nya yang sebenernya plek banget ama barang2 kita -dari Bali & Jogja- tapi tempatnya lebih terawatt.

9.    Terlalu mirip ama Indonesia, mulai dari Songket, Batik… Reog sama angklung ga usah aku sebut ya.. ini kan bukan blog politik hehe.. Oya bahkan anak kecil disana aja nyanyinya lagu dewa J

10. Ga cukup hanya 1 minggu berlibur disana… Masi pengen kembali.. 

Yaahh tentu saja point2 tersebut sangat personal.. Berdasarkan terawangan seorang perempuan yang langkahnya baru menjelajah sebagian keciiiil saja dataran bumi..  Oya anw, foto2  lengkap ekspedisiku bisa dilihat disini.. J

March 2, 2008 at 4:33 pm 5 comments


warna-warniku

yang menghampiri

  • 40,914 pasang kaki