Archive for October, 2008

Pagiku romantis

aku melukiskan pagi..

dengan tinta rindu di hati..

Sebentar saja, aku hampir menangis..

tak terasa crayonku habis..

Sudahlah, Please see me On Line 🙂

Advertisements

October 25, 2008 at 11:44 pm 6 comments

Mata mbak yatik yang berkaca-kaca..

Ahir-ahir ini Jogja panasnya luar biasa, bawaanya jadi pingin emosi membara..
Tapi khusus untuk 5 menit tadi, rasanya adeeemm banget. Mak Nyessss, pembaca..

Namanya Ipul. Ga ada akhiran Jamil dibelakangnya. Bukan penyanyi dangdut, bukan kandidat wakil bupati gagal dari PPP, bukan juga mantan suami Dewi persik. Ipul, anak laki-laki satunya dari Mbak Yatik -dek arla memanggilnya Mak Ipul- Wanita inilah yang membantu aku dan keluarga besar mengurusi ini itu kebutuhan rumah tangga kami, demi mencukupi kebutuhannya, ibunya, dan anak semata wayangnya. Singkatnya, Mas Ipul-begitu aku biasa memanggilnya- sekarang bertugas menemani mamah papahku di Jakarta. Membantu mengurus ini itu dengan bahasa jawa halusnya, dan shalatnya yang rajin. Anw, mamahku senang sekali punya teman seperti mas ipul 🙂

Siang tadi, telpon rumahku berbunyi. Aku yang mengangkat telpon sambil makan chocolate cake dingin sisa ulang taunku yang belum juga abis. Trenyata telpon dari mas ipul untuk mbak yatik. Setelah aku panggilkan, Mbak Yatik menerima telpon disebelahku. Tanpa bemaksud menguping pembicaraan mereka,tetap saja terdengar jelas setiap kata2 yang terucap dari bibir ibu yang berumur 45 thn itu. Sementara tentu saja aku ga mendengar apapun ucapan mas Ipul. Jadi kurang lebih, hanya ini yang aku dengar;

”Kepriye?”
”Oalaaah, mboten sah. Ha? Kepriye? Ow.. ngono.. Oh yowes.. Maturnuwun nggih anakku sing bagus dewe.. hahahaa..”

Have no clue, what happened.. Tapi dari ekspresi wajah mbak yatik yang cerah ceria.. It must b something good lah.. Dan bener aja, setelah aku tanya, ternyata mas ipul berniat ngasih hadiah HP buat mbak Yatik. Katanya untuk mendukung komunikasi mereka berdua supaya lancar. Mas Ipul bilang, uang 300.000 yang buat beli HP itu, hasil keringet mas Ipul sendiri, Mas Ipul masi punya sisa 50.000 untuk pegangannya kalau dia pengen apa-apa di Jakarta, jadi mak Ipul ga perlu khawatir. Hikss.. Aku tersentuh banget deh..

”Mbak, Mas Ipul itu hatinya baik banget ya..” Reflek ngerespon ceritanya mbak yatik tentang telpon barusan. Mbak yatik cuman bilang,
”ya ipul itu memang gt mbak anaknya. Bulan kemaren saya dikasih cincin 1,5 gram. Katanya, nggo cekelane mak’e nek enten nopo-nopo (baca: buat pegangan mak’e kalo nanti ada apa-apa)”

*sigh*
Bener deh, aku ga pernah melihat pemberian dari besarnya rupiah, meskipun ya, memang jumlah yang besar jika dilihat dari penghasilan bulanan mas Ipul setiap bulannya. Tapi rasanya orang tua memang ga pernah nuntut kita macem-macem ya. Sehingga, perhatian dalam bentuk materi yang bisa diberikan, mungkin akan mereka anggep sebagai bonus dari keikhlasan dan kecintaan mereka pada kita selama bertahun-tahun. Rasa sayang dan ketulusan yang kita sampaikan lewat doa, tentulah impian mereka.
Seandainya semua anak punya hati baik dan tulus seperti mas Ipul, pasti semua perempuan akan merasa menjadi orang paling bahagia, telah melahirkan anak berhati mulia.
Anw, Tuhan.. aku juga pengen bisa seperti mas Ipul, yang membuat mata ibunya berkaca-kaca penuh cinta..

October 23, 2008 at 5:36 pm 10 comments

Kok bisa si…

Kok bisa si,di perpustakaan nyalain Winamp kenceng kenceng sampe yang duduk disebelahnya kedengeran. Mana ndengerinnya ST 12 lagi. Mas, mas.. Kok bisa si ga ngerasa juga kalo itu mengganggu yang duduk disebelahnya?

Kok bisa si, nyetir mobil, buka kaca trus buang sampah sembarangan di jalan. Kok bisa si ga ngerasa bersalah sudah bersikap tidak bijaksana sama lingkungan. Apa susahnya si Pak, nyimpen sampah, menunggu sampe ketemu tempat sampah baru dibuang. Halo Pak? Ga denger ya.. Arrgh ya, saya kan dimobil belakang..

Untuk ibu yang saya hormati karena selalu mencurahkan kasih sayang. Saya memang belum pernah menjadi seorang ibu, belum pernah melahirkan. Kira2 apa yang ibu pikirkan ketika mengajak anak ibu ikut meminta-minta dijalan raya. Maaf, berapa umur anak ibu? 2 tahun ? 3 tahun? Bukankah semestinya mereka beristirahat di tempat yang tenang ? Karena tak ada pilihan lain? Meskipun saya paham bahwa hidup ini sulit, tapi mungkin saya ga paham kehidupan seperti apa yang ibu jalanin.. Ufff.. saya jadi nggak tau ni mesti marah sama siapa.. Saya cuman kasian sama anak ibu, itu aja kok. Eh, Tapi saya juga ga bisa membenarkan pilihan Ibu.  Tetep aja bu.. Kok bisa si, ibu ngajakin anak ibu panas2an di jalan buat minta-minta ?

Pak Parkir yang saya hormati karena sydah bersusah payah menguras keringat untuk keluarga, Kok bisa si, pas aku dateng ga diparkirin, giliran aku pergi baru deh nyamperin.. huuuww emang bener pak hidup ini susah, tapi kan bukan berarti bisa dijadikan pemebenaran untuk tidak menjalankan tugas dengan benar..

Arrrrgh kok bisa si, pada naek motor sembarangan. Naek motor kok sambil sms. Ambil jalan sebelah kiri, taunya mau belok kanan. Ok lah, aku juga pengemudi yang buruk. Nyetir sambil sms, sambil nelpon, sambil dandan.  Duhhh buruk sekali… Yauda deh ga jadi marah kalo gt.

Ini radio apaaaa lagi, kok tiba2 muter lagu mirip dangdut.. Oh lagunya pinkan mambo to ternyata.. Lha kok bs masuk playlist?

Apa siy aku ini, kerjanya kok Cuma ngomel, ngeluh, ngomel.. Kayak yang paling bener sendiri aja. Thesis belum beres, pesenan kalung belum dibuat, sibuk design baju belum tentu sukses, apa ga buang2 duit tu..

Btw, Kok bisa si malem2 masiiii juga puanas pol kayak gini.. Geraaah luar biasa… makin emosi aja ni.. kok bisa si tamu kedai yang uda konfim dateng ga jadi dateng.. Kok bisa ga ada yang confirm aku dulu… hiks yasudahlah uda kejadian juga.. Tapi Kok bisa ya aku seangkuh ini.. seolah-olah aku ga pernah ngelakuin kesalahan.. hiiiikksss aku ini menyebalkan sekali… maapkan..

Kok bisa si aku cuman mikirin diri sendiri, ga mikirin perasaan orang lain.. Kok bisa ya aku sekebal ini, ga peduli uda nyakitin orang lain.. Hikss swear deh aku ga pingin jadi manusia yang punya hati tapi dingin, ga bisa ngerasa..

Arrrgggh kok bisa si jogja panas banget.. Kok bisa si ga ujan ujan juga, biasanya kalo siangnya puanas banget tandanya mau ujan.. Tapi ini kok uda malem ga ujan2 juga.. uuhhh… Kalo panasnya kayak gini, jadi mesti mandi 2 kali sehari deh… eh emang biasanya juga 2x sehari ya.. huhuuw, Jadi pengen ngomel.. Eh, dari tadi juga udah ding ya hehehe.. Tapi belum puasss ni…  Eh, bukannya PMS ku uda lewat..arrrggh

October 23, 2008 at 5:34 pm 9 comments

Bukan superwoman

Aku biasa nyetir sendiri pulang siaran jam 1 pagi dari studio di jalan Gayam.. Walopun Kadang2, rada khawatir juga kalo pas di perempatan masi ada aja pengamen ato anak jalanan yang tampangnya serem2. Tapi alhamdulillah, sampe sekarang -dan mudah2an sampe seterusnya- ga ada apa2..

Biasa juga, paginya siaran di studio yang di jalan Wonosari, berangkat jam 7 pagi dari rumah ku di jalan godean yang jauh dari peradaban. Kadang, rasanya ngantuuuuk banget karena kurang tidur, malahan kadang ga sempet mandi segala. Tapi alhamdulillah, so far still can handle it..

Pas itu juga pernah, berangkat sendirian dari rumahku di ciputat, bela2in naek feeder busway sampe ratuplaza, trus baru naek busway sampe sarinah, trus naek bajaj ke pasar senen. Di pasar senen, kesel sama preman parkir yang narikin duit seenaknya. Tapi cuman sempet melototin premannya doang karena ga berani,-lagian mata kita sipit sih, melotot juga ga ngaruh kali hehehe-.. Lamaaaa puol, keringetan pula, ga tau jalan sama sekali di jakarta, hanya berbekal panduan dari papah lewat telpon, tapi alhamdulillah juga baik2 aja.

Tadi pagi, aku juga naek tangga sendiri, pasang lampu kamar yang udah harus diganti. Sempet gemeter si, karena badanku yang pendek tidak tinggi, aku harus naek tangga sampe level paling atas. Tapi alhamdulillah, bisa juga. Sekarang lampunya uda nyala lagi deh.

Lately, mungkin aku akan sering ditemui di pasar. Kucel, keringetan, sendirian, beli bahan2 buat hobi aku yang baru. Ato lagi ribet ngerangkai kalung, njepitin satu2 bahan pake tang. Ato seperti biasa, bakalan ketemu aku yang sedang sendirian di salon, di mall, di toko buku, di tempat makan, tapi enggak di bioskop hehehe. dan yang paling sering, sendirian nyetir entah darimana mau kemana. Swearrr deh, ga pernah complaint dgn itu semua. Im happy doing it 🙂

Tapi ternyata aku bener2 bukan superwoman..

Semalem, mobil aku mogok ga mau diidupin. Di rumah ga ada orang, cuman ada mbak yatik. Ga mungkin nyuruh ibu2 itu buat dorong. Ato ga mungkin jg nyuruh mbak yatik yang ga bisa nyetir buat nyetir sementara aku yang dorong mobil. Ga mungkin ga minta tolong orang laen buat dorong mobil. *hiks mulai berkaca-kaca lagi. Ahirnya terpaksa minta tolong orang buat dorong, tapi udah keliling komplek -sampe keringetan luar biasa dan menyingkirkan rasa malu sampai ke perut bumi, karena sangking panasnya aku cuek aja buka jendela mobil lebar2- Ehhh tetep aja mobil kesayanganku itu ga mau idup. Accu nya soak. Emang uda 2 taun ga pernah diganti si. Nyesel ga diganti dari kemaren kemaren.. Mana sekarang harga accu muahal banget lagi.. 600 ribu!!! apaan si.. padahal kan bisa buat modal bikin kalung ato jualan baju hiks hiks..

Pagi ini, mobilku masih juga belum bisa idup. Masi untung semalem bisa dimasukin garasi dulu. Aku cuman bisa ngeblog sambil menatap mobilku tersayang dengan mata berkaca-kaca. Ga bisa ngapa2in. Cuman berharap Pak Be, -sopirnya ponakanku buat ke sekolah- buruan dateng ke rumah, nganter aku beli accu, trus gantiin accu mobilku dengan yang baru.

Hiks… kali ini aku bener2 tak berdaya…

luv,

bukan superwoman

October 20, 2008 at 1:54 am 11 comments

Iseng iseng berhadiah

Lagi suka bikin kalung sendiri ni aku. Trus kemaren pas mau meeting di kantor, aku liatan ke anak2 dengan harapan sapa tau bisa jualan.. -loh, mau meeting kok malah jualan ya.. ckckck bukan contoh yang baik-

  

 

Hihihihi.. lumayan juga, ternyata pada yang suka.. Abis murah si, harganya mulai dari 35 ribu ampe 65 ribu aja. Modelnya aku suka nyontek dari kalungnya Body n soul, topshop, ama forever 21, cieeeeh nyontek bangga… tapi modelnya ada yang ngarang sana sini jg kok hehhe.. Udah terima banyak order nih.. Sayang, modelnya masi terbatas.. tar deh aku eksperimen lagi.. hahahha

Kalo berminat, u know how to find me lah 🙂

October 17, 2008 at 4:34 pm 9 comments

Untuk 8760..

“Aku sedang menghitung.. Jangan diganggu..”

“Apa yang kamu hitung?”

“Hari”

“Sampai berapa banyak?”

“8760”

“Wah, banyak sekali..”

“Ya makanya kamu diam lah, jangan banyak bicara. aku tak ingin terlupa dan harus mulai dari awal..”

“Apakah aku juga berarti sebanyak itu dalam hidupmu?”

“Hssst, sudahlah jangan berisik”

“sudah sampai dimana sekarang?”

“8759”

“wah hampir slesay.. apa kau merasa lelah?”

“Ya, terkadang..”

“kalau begitu, istirahatlah dulu..”

“Aku kan sudah bilang jangan diganggu, aku sedang menghitung.. ”

“Maaf, Aku bukan ingin mengganggu.. aku hanya ingin sedikit menjadi bagian yang kau perhitungkan.. Menjadi lebih berati di 8760..”

Luv,

8760 days in life

October 11, 2008 at 11:55 pm 7 comments

Hobbies make money

Bukannya mau ngomongin angka pengangguran yang aje gile dahsyatnya.. Kalo itu mah biarkan saja pemerintah yang menangani lebih detail.. Tapi emang mo ngomongin soal kerjaan juga. To b honest, aku si belum pernah ngalamin bikin lamaran, apply sana sini, harap2 cemas tanpa panggilan, berdoa .. Aku belum pernah kerja formal 9 to 5, dibalik meja, bikin report.. Fiiiuuhhh… Tapi seriously, masalah memiliki pekerjaan yang sesuai dengan hati atau tidak, itu cukup mencemaskanku-yang aslinya emang udah pencemas dan penakut duluan hehehe.. bahkan sbelum aku menyelesaikan thesisku hikss 😦

Kenapa jadi kepingin nulis masalah pekerjaan? Jadi ceritanya, kemaren pas aku lagi di Geronimo, ada seorang laki2 yang ketok2 pintu, karena masi pagi belum ada orang, yasudah.. aku deh yang nemuin.. Laki laki itu umurnya sekitar 30 sumthin lah.. Ternyata dia pengen cari kerjaan. Yang bikin aku sedih adalah karena dia ga punya perbekalan apapun untuk cari kerja. Dia ga tau pekerjaan apa yang dicari. Penampilannya sangat ga meyakinkan buat orang yang lg mo ngelamar kerjaan -sendal jepit & kaos oblong-. Bahkan pas aku tanya, sebenernya dia cari kerjaan apa, dia jawabnya, apa ajalah mbak yang penting kerja.. sangat desperado.. Sedih deh ngeliatnya..

Beruntunglah, orang yang masi bisa memilih apa yang yang diinginkan untuk dikerjakan.. Mencintai yang dilakunan, and fortunately, it makes money.. Kalo ditanya aku pengen kerja apa, pikiranku pasti langsung melayang ke hal2 menyenangkan yang aku sukai, mulai dari menulis, ngomong, fashion hehhee.. pekerjaannya nggak jauh2 dari itu lah.. Sekarang juga aku bersyukur banget, bisa dapet duit dari ngomong sana sini.. hemm bukan pekerjaan yang ideal dimata orang tuaku yang sudah membiayai pendidikanku si.. tapi to b honest, im so much happy doing it 🙂

Membaca sebuah artikel di sebuah majalah remaja, aku pikir seru juga untuk menseriusi hobi. Karena sesuatu yang kita lakukan sepenuh hati, kita cintai, biasanya juga bakalan maksimal.

misalnya aja

Hobi masak: bisa jualan kue2 kering ato terima pesenan masakan laen. Percaya deh, omongan temen itu as effective as omongan iklan, Sekali orang udah terpikat ama kue buatan kamu, kadang tanpa imbalan apapun mereka akan merekomendasikan ke orang lain.

Hobi fashion: ini jelas banget lah, aku juga uda pernah coba jualan dan sebenernya kalo ada cukup modalnya dan cukup keseriusan bakalan sukses deh hehehe.. Oya, contoh laen deh, kakak iparku juga mulai bisnisnya dari hal yang dia sukain, bikin bros batu batu, jait baju sendiri trus dijualin, lucu lucu deh, karena emang tastenya juga oke.. Dan nilai plusnya adalah, kalo orang2 disekitar kamu sudah mengimagekan kamu stylish ato paling ga punya taste yang ok untuk urusan fashion, insyallah usaha ini bisa berjalan mulus..

Hobi: maen sama anak2, ini juga sebenernya salah satu hobi aku si.. makanya sempet kepingin bikin sekolah semacem playgroup gt, hehehe kepingin mulu ya.. tapi untuk short term, mungkin bisa jadi guru di playgroup2, kalo aku sekarang si cukup jadi teachernya ponakan2 sendiri hehehe..

Hobi: ngomong: kalo diasah serius bisa jadi penyiar, bisa jadi MC.. Gak berasa banget kalo ini kerjaan kadang2, becanda2 kayak kita sehari2, ngobrol2 kayak kita sehari hari juga, tapi terima amplop dan nerima transferan..

Hobi : Menulis. Nah ini nih yang sebebnernya pengen aku seriusin, jadi duit hehehhe.. Karena aku pikir, nulis ini hobi yang banyak celahnya.. Kayak misalnya, kebetulan suka fashion bisa nulis, bisa freelance di majalah fashion. Kalo suka masak, dan bisa nulis bisa bikin buku tentang masakan. Suka jalan2 dan suka nulis, bikin buku tentang travelling deh.. Bisa freelance writer, freelance reporter sambil ngerjain kerjaan yang laen .. duuuhh jadi bersemangat nihh… hehehe

Tapi impianku suatu saat nanti, teteplah.. menjadi pegawai berdaster… Run my own business, wearing my own daster, manage things from my lovely home, while im busy with my children.. Dan tetep akan menulis kan isi hati dan pikiran, lalu menghasilkan uang.. pokoknya making money from home hahaha.. whatta wonderful life 🙂

Ya.. manusia kan boleh bermimpi dalam hidup, tapi bukan berarti hidup untuk bermimpi ya… 🙂

October 11, 2008 at 11:44 pm 7 comments


warna-warniku

yang menghampiri

  • 41,080 pasang kaki