Pilihan pilihan hidup..

July 8, 2008 at 12:18 pm 13 comments

Dulu waktu kita kecil, kira kira belasan tahun yang lalu -duh kesannya tua bener diriku, ada yang pernah baca buku petualangan Alice in Wonderland ga si? Tapi yang versi pilihan nya, terbitan nya Gramedia kalo ga salah. Salah satu buku favoritku jaman dulu tuh, ceritanya tentang Alice yang selalu dihadapkan sama pilihan2. Kayak misalnya pas dia tersesat di hutan. Pilihannnya: Alice mau nganterin kucing ato enggak. Kalo mau nganter kucing lanjut ke halaman selanjutnya, tapi kalo gak mau nganterin kucing lompat ke halaman yang laen. Kalo Alice mau nganterin kucing ceritanya begini, tar kalo Alice ga mau nganter kucing ceritanya laen lagi. Dulu, aku terkesan banget ama buku itu. Sekarang, aku keingetan lagi ama buku itu. Hidup juga seperti itu. Kita selalu dihadapkan dengan pilihan pilihan ples konsekuensi2nya yang berbeda.

 

Kalo soal pekerjaan, jodoh, rasanya emang pilihan2 besar untuk hidup. Tapi sadar ga sadar, menurutku, dalam kehidupan sehari hari kita juga di hadapkan dengan buanyaaak sekali pilihan yang bahkan resikonya jarang banget kita pikirin.Liat deh gambar yang ini, gambar ini aku ambil pas aku dalam perjalanan dari Jogja ke Jakarta.

 

 

Yakin banget si bapak ini sebelumnya pasti di hadapkan dengan beberapa pilihan sampai ahirnya memutuskan buat naek motor ga pake helm. Misalnya, kalo kondisinya doi ga punya helm, pilihan pertama; doi mesti nunggu temennya dateng dulu, pinjem helmnya, baru cabut. Resikonya, si doi bapak eh si bapak doi (halah) si bapak itulah pokoknya bakalan telat ato mesti nunggu lama. Pilihan kedua ; Langsung cabut tanpa helm. Resikonya, Keluar duit 30.000 kalo pas apes ketilang polisi yang suka ngumpet di tempat persembunyiannya, atooo yang lebih parah lagi kalo kena kecelakaan, helm itu kan fungsinya buat ngelindungi kepala kita. Yaah knock knock on the wood si, tapi kan tetep aja ada resiko seperti itu..

 

                                                                                                                                                          

Ini juga salah satu gambar yang aku ambil pas aku dalam perjalanan ke Jakarta kemaren.

 

Kalo yang ini, menurut kamu kenapa kedua bapak ini nekat memilih untuk duduk diatas tumpukan bawang yang setinggi itu. Apa ga kebayang kalo resikonya bisa ngebahayain nyawa mereka sendiri. Mungkin, mereka memilih itu karena terpaksa, maksudnya karena memang ga ada pilihan pekerjaan laen yang lebih layak dan lebih aman untuk mereka. Tapi kalo seandainya kita melihat jaaauuuh kebelakang, bisa jadi sebenernya mereka punya kesempatan untuk bisa hidup lebih baik. Misalnya, ketika mereka SMP, mungkin mereka memang benar2 dihadapkan pilihan untuk berhenti sekolah. Alasannya cukup jelas, ga ada biaya. Tapi lalu apa? apakah pilihan berhenti sampai disitu? tentu saja enggak, bagaimana mereka menjalani dan memaknai hidup selanjutnyalah yang menentukan apa dan bagaimana mereka sekarang. Buktinya, aku tau seorang bapak yang bahkan ga sempet lulus SD, tapi sukses merintis usaha satenya dari nol sampe ahirnya sekarang bisa beli CRV segala, huhuhuuw my dream car L Ternyata hidup emang tentang pilihan ya.. Mau jadi apa dan gimana kita, kita sendiri yang nentuin, kita yang memilih..

 

Terkadang memilih itu menjadi terasa berat karena ketika kita memilih, maka kita pun harus siap menanggung resiko dan konsekuensi atas pilihan kita. Misalnya resiko menjadi seorang geologist ples bapak gress kayak abang ku ini. Harus siap ditugasin di tempat terpencil, bahkan terpisah dari keluarga.

 

 Ini fotonya.

 

 

Yang masi bayi cantik itu, keponakan ku yang baru di lauching tanggal 19 Juni kemaren hehehe.. Namanya Fayqa Khairunnisa Putri Irwansyah. Panjang ya bo’ namanyaJ Irwansyah itu abangku, aku manggil dia Kak iwan. Nah yang Jilbaban itu Mbak nadia, istrinya. Dengan lahirnya Fayqa, maka secara resmi akupun jadi Tante dari 4 keponakan perempuan yang centil centil. Alhamdulillah J

 

Baru hepi hepinya jadi bapak baru, belum lagi puas nggendong dan meluk Fayqa, kak iwan kepaksa harus terpisah dari istri dan anak. Aku aja yang ngeliat sedih, apalagi yang ngejalanin ya.. Ga bisa ngeliat setiap hari, ga bisa ndengerin tangisannya.. pasti kangen banget.. Tapi ya begitu lah, sebagai seorang geologist, kak iwan mesti kerja lapangan di Sorowako, Sulawesi. Karena untuk membawa serta istri dan anaknya kesana masi terlalu kecil, Jadi ya… begitulah, tinggal terpisah untuk sementara adalah pilihan yang harus dijalani. Semoga mereka kuat dan bersabar ya J

 

Apa yang kita jalani sekarang, hasilnya bisa jadi ga langsung kita tuai sekarang juga, mungkin beberapa taun lagi. Begitu juga sebaliknya, apa yang kita tuai sekarang, mungkin adalah hasil dari pilihan kita beberapa tahun yang lalu. Oiya, dan tanpa kita sadari apa yang menjadi pilihan kita juga bisa berimbas pada orang lain, terutama pada orang yang kita sayangi. Mungkin, kalau pada saat itu ayahku ga mengambil pilihan untuk keluar dari pulau sumatra dan merintis karier di Jawa, belum tentu aku bisa sekolah seperti sekarang, mengetik di laptop dan berbagi cerita di blog seperti sekarang.

 

Fiiiuhh betapa hidup tidak pernah membiarkan kita untuk berhenti memilih. Kalo aku sih, memilih untuk mencintai hidup.. Apapun pilihanku.. Apapun konsekuensi yang harus aku jalanin..

 

 

  Luv,

Advertisements

Entry filed under: Uncategorized.

26 Juni 2008 Mbak Watik, Aku ingin Langsing!!!

13 Comments Add your own

  • 1. refanidea  |  July 8, 2008 at 4:25 pm

    Malem ini aku pilih baca blog ini..
    Aku memang memilih, bukan tersesat seperti Alice lost in Wondaland.. Hehe..

    Ohya, CRV itu sodaranya SI ARYO bukan.. ato SI-TOMPUL?

    Reply
  • 2. Irwansyah  |  July 9, 2008 at 1:06 am

    Thank you for a life lesson nya dek.. Sometimes It’s feels hard but we have to make it.. Right? Oya, sedikit koreksi “Faiqa lahir tgl 20 juni” 🙂

    Reply
  • 3. ana  |  July 9, 2008 at 9:05 am

    semua pilihan pasti ada resikonya, tapi pasti ada maksud dibalik semua itu. termasuk ktika aku ninggal comment di postingan kamu ini shan. orang yang baca pasti akan mikir, ini siapa sih ninggal comment yang superduperenggakpenting. then ngeklik url blogku, liat-liat bentar dan ngebatin, postingan-postingannya ternyata jayus.

    hehehhe…

    Reply
  • 4. santizaidan  |  July 9, 2008 at 2:57 pm

    Kak iwan:
    addduuhhh maap ya dek fayqaaa… Aunty kecepetan 1 hari :p
    Ayooo Ayah, Bunda, Adek.. yang semangat ya.. yang sabar… Semoga keluarga kecil segera berkumpul.. 🙂

    Mas Ifan:
    CRV itu sodaranya VCO ama VOC.. bimgumg bingung deh ;p

    anna:
    Mari jeuuung.. bole kok promo gratis di blog tetangga 🙂

    Reply
  • 5. refanidea  |  July 9, 2008 at 4:35 pm

    makasih.. saya udah bingung bu..

    Oya bu.. Tolong segera ke toko buku beli “Bilangan Fu” Ayu Utami. Kalo udah baca, segera katakan padaku bagus/nggak.

    [sedangkan “Saman” telah membuatku mengacungkan jempol tujuh. awas kalo Bilangan Fu nggak bagus. Santi & Ayu Utami akan kuteror..]

    Reply
  • 6. dwisaksana  |  July 9, 2008 at 5:27 pm

    aku benci bila harus memilih..

    lebih tidak suka lagi bila harus menerima pilihan..

    lebih lebih tidak suka dan benci lagi bila harus menerima pilihan orang lain yang ga sesuai dengan keinginan dan pilihan kita..

    Reply
  • 7. santizaidan  |  July 10, 2008 at 2:19 am

    suka tidak suka.. thats life anw 🙂

    Reply
  • 8. Dimas  |  July 10, 2008 at 10:51 am

    Ini pilihanku mengisi komen pake hape…
    Ini pilihanku nongkrong di own cafe sampe bego…
    Life is not a matter of chance but a matter of choice 🙂
    Dan aku tak punya pilihan untuk terus tinggal di jogja, huhuhu…

    Reply
  • 9. santizaidan  |  July 10, 2008 at 3:15 pm

    huhuhuuww… im gunno miss u masss 🙂
    tunggu aku di Jakarta ya.. 🙂

    Reply
  • 10. rasyefki  |  July 11, 2008 at 5:35 pm

    Buat Mas Refanidea, buku bilangan fu sih yah gitu deh, menurut saya biasa aja, tapi kalo sampeyan tertarik dengan dunia mistik ya silahkan coba dibaca. Kalau Saman… hmmm… itukan buku udah 8 tahun yang lalu? baru baca?
    Kalau mau novel bagus saya saranin coba deh baca buku-bukunya ES Ito.

    Reply
  • 11. mba nad  |  July 13, 2008 at 1:05 am

    Thankiu dek..
    Karena ini sudah menjadi pilihan kami….InsyaAllah kami ikhlas menjalaninya dengan segala konsekuensinya…InsyaAllah dalam waktu dekat ini ada jalan untuk keluarga kecil kami berkumpul kembali, Amin…’

    Btw, kapan ni aunty ke jkt lagi…faiqa pengen jalan2 ni ama aunty…

    Reply
  • 12. Radios  |  January 26, 2009 at 12:45 pm

    Kang Iwan……kapan keluarga menetap di Sorowako?biar bisa tenis bareng toh….

    regards
    Geotech Gn Batu

    Reply
  • 13. jilbabkidz  |  June 14, 2009 at 2:10 pm

    andaikan semua orang muda tersadar seperti apa yang mbak santi pikirkan…renungan sekejap..itu cukup untuk membangun jiwa kita yang terkadang kerdil bila menyesali pilihan yang telah kita ambil. semangat! 🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


warna-warniku

yang menghampiri

  • 40,914 pasang kaki

%d bloggers like this: